Beranda > Tak Berkategori > ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKTIVITAS PERUSAHAAN (011)

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKTIVITAS PERUSAHAAN (011)

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah

Potensi usaha jasa konstruksi sangat berperan dalam kegiatan perekonomian, khususnya dalam kegiatan pembangunan. Baik pembangunan sarana umum, pembangunan gedung maupun pembangunan lainnya. Dengan adanya industri jasa konstruksi akan memberikan peluang yang besar bagi penyerapan tenaga kerja yang memiliki keahlian dibidang industri jasa konstruksi dan bangunan, dengan tersedianya lapangan pekerjaan maka akan menciptakan pendapatan bagi tenaga kerja dan mengurangi tingkat pengangguran.

Secara prospektif keberadaan industri jasa konstruksi baik skala kecil, menengah, maupun skala besar mempunyai nilai strategik bagi Indonesia, mengingat proporsi perannya cukup besar dan menyangkut banyaknya tenaga kerja yang terlibat dalam kegiatan pelaksanaan suatu proyek dan pembangunanan.

Dari pernyataan diatas jelas bahwa perusahaan jasa konstruksi memberi dampak positif terhadap perkembangan perekonomian, namun dalam kenyataannya pelaksanaan usaha perusahaan jasa konstruksi memiliki hambatan dan masalah yang dihadapi yang menjadi fenomena umum yang menjadi gambaran bahwa setiap sektor usaha tidak hanya memiliki kelebihan, tetapi banyak kekurangan yang yang ada dalam menjalankan usahanya.

Menurut Laporan pembinaan Konstruksi “BAPEKIN” dalam sosialisasi Undang-Undang No. 18/1999 dan Peraturan Pelaksanaan jasa konstruksi di Bandung terdapat beberapa fenomena yang terjadi pada Potensi usaha atau Kondisi Jasa Konstruksi Di Indonesia secara umum adalah :

§ Belum terwujudnya mutu konstruksi, ketepatan waktu pelaksanaan, dan efisiensi pemanfaatan sumber daya sebagaimana direncanakan.

§ Rendahnya tingkat kepatuhan Pengguna Jasa dan Penyedia Jasa

§ Belum terwujudnya kesejajaran kedudukan antara Pengguna Jasa dan Penyedia Jasa dalam hak dan kewajiban secara adil dan serasi

§ Belum terwujudnya secara optimal kemitraan yang sinergis Antar badan usaha jasa konstruksi, dan Antar badan usaha jasa konstruksi dengan masyarakat

Sumber : Buletin BAPEKIN Edisi ke 6 tahun 2004

Dari fenomena diatas, terlihat adanya suatu masalah penting yang ada pada industri jasa konstruksi yang mengganggu tingkat kesehatan usaha sehingga secara otomatis akan mengganggu pada keberlangsungan usaha. Salah satu akibatnya perusahaan akan mengalami penurunan produktivitas usahanya. Rendahnya produktivitas akan berpengaruh pada keberhasilan usaha sektor industri jasa pada umumnya, sektor usaha akan berjalan lambat, dan jika dibiarkan maka tidak menutup kemungkinan industri jasa konstruksi akan bangkrut.

Jika hal tersebut dilihat secara nasional di Negara Indonesia, maka tidak akan jauh berbeda keadaannya dengan kondisi industri jasa konsrtuksi yang ada di Jawa Barat. Dimana jasa konsrtuksi memberikan kontribusi yang rendah pada laju pertumbuhan ekonomi regional Jawa Barat, yaitu kurang dari 2% bahkan tidak memberikan kontribusi / dampak positif terhadap industri lainnya hingga tahun 2003. Namun hanya pada tahun 2004 triwulan I mencapai 2.20% dan memberi dampak positif terhadap perkembangan pertumbuhan industri barang kayu dan hasil hutan lainnya. (Syahwier, C A. Pikiran Rakyat, 24 juni 2004 )

Dari data yang diperoleh dari Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga Jawa Barat, terdapat 500 perusahaan konstruksi yang telah tercatat, baik perusahaan yang berada pada skala kecil, menengah dan perusahan besar. Namun yang tercatat sebagai perusahaan konstruksi yang aktif hanya 25 % saja. Hal tersebut yang menjadi isu menarik mengapa perusahaan jasa cenderung mengalami penurunan dalam menjalankan usaha. Oleh sebab itu, maka penulis melakukan penelitian pada satu perusahaan jasa konstruksi yang ada dikota Bandung untuk membuktikan secara nyata keadaan perusahaan jasa konstruksi seperti halnya fenomena yang terjadi di Indonesia secara nasional.

Pada tingkat perusahaan, pengukuran produktivitas terutama digunakan sebagai sarana manajemen untuk menganalisa dan mendorong efisiensi produksi. Suatu organisasi perusahaan perlu mengetahui pada tingkat produktivitas mana perusahaan itu beroperasi, agar dapat membandingkannya dengan produktivitas standar yang telah ditetapkan manajemen, mengukur tingkat perbaikan produktivitas dari waktu ke waktu, dan membandingkan dengan produktivitas industri sejenis yang menghasilkan produk/ jasa serupa. Hal ini menjadi penting agar perusahaan ini dapat meningkatkan daya saing dari produk/ jasa yang dihasilkannya di pasar global yang sangat kompetitif.

Tumbuh kembangnya perusahaan jasa masih diliputi masalah yang cukup potensial yang dapat mengganggu kesehatan usaha, sehingga mengganggu keberhasilan usaha. Randahnya produktivitas akan sangat berpengaruh terhadap keberhasilan usaha perusahaan jasa, dan jika dibiarkan maka akan mengakibatkan perusahaan jatuh bangkrut karena usaha suatu perusahaan tidak selalu dan hanya bergantung pada laba yang diperoleh melainkan pada tingkat produktivitasnya.

Berpijak dari hal diatas, betapa pentingnya pengukuran produktivitas perusahaan. Maka penulis meneliti masalah produktivitas yang terjadi pada perusahaan jasa konstruksi PT Matrix Primatama yang tercatat sebagai perusahaan pelaksana jasa konstruksi tingkat menengah tiga (M3), yaitu usahanya bergerak dalam bidang pelaksanaan jasa pelaksana konstuksi bangunan.

PT Matrix Primatama menetapkan sistem pengukuran produktivitasnya mempertimbangkan beberapa indikator produktivitas, yang pada dasarnya mengacu pada konsep kualitas dari tenaga kerja yang melaksanakan proyek yaitu dari ketepatan menggunakan waktu dan mencapai kuantitas yang menjadi target dengan kualitas yang paling baik. Selain itu tingkat efektivitas dan efisiensi dalam penggunaan sumber daya yang tersedia, baik modal kerja mapun penggunaan sumber daya manusia dalam mengorganisir kegiatan pelaksanaan proyek.

Berdasarkan data yang diperoleh selama penelitian dari laporan keuangan perusahaan selama kurun waktu enam tahun yang dilihat dari laporan rugi laba perusahaan, maka dapat dihitung besarnya produktivitas perusahaan yang dilihat dari sisi input perusahaan atau seluruh biaya yang digunakan dengan besarnya output perusahaan atau laba yang diperoleh perusahaan. Adapun hasil pengolahan data dari perhitungan input dan output tersebut dapat dilihat pada tabel dibawah ini.

Tabel 1.1

Perkembangan Produktivitas Perusahaan Jasa Pelaksana konstruksi

PT Matrix Primatama periode 2000 – 2005


Tahun

Produktivitas (O/I)

Perkembangan

per tahun

(Laba bersih total / Biaya total )

(%)

2000

0,365

-

2001

0,405

10,95

2002

0,367

-9,38

2003

0,593

61,08

2004

0,094

-84,12

2005

0,105

11,70

Sumber : Data PT Matrix Primatama, diolah

Bila dilihat maka penurunan dan kenaikannya sangat drastis, hal tersebut terjadi karena dalam pelaksanaan proyek kurang memperhatikan tingkat produktivitas dan perkembangan usaha mereka, Perkembangan produktivitas tersebut merupakan gambaran dari produktivitas dari perusahaan jasa pelaksana konstruksi PT Matrix Primatama setiap tahun secara keseluruhan

Perkembangan produktivitas diatas merupakan gambaran dari produktivitas dari perusahaan jasa konstruksi dan pengadaan barang PT Matrix Primatama. Penurunan produktivitas ini membawa dampak pada penurunan hasil dari perusahaan jasa konstruksi dan pengadaan barang PT Matrix Primatama, lebih jauhnya akan mengurangi pendapatan dari perusahaan itu sendiri. Sehingga kesejateraannya juga akan menurun.sebagaimana dikemukakan oleh Lipsey (1995:277) mengemukakan bahwa “ Penurunan secara permanen yang terjadi pada pertumbuhan produktivitas akan berakibat gawat. Turunnya pertumbuhan produktivitas mengandung makna bahwa biaya hidup bertambah lebih lambat atau sesungguhnya berkurang”.

Melihat fenomena diatas, tumbuh kembangnya perusahaan jasa masih diliputi masalah yang cukup potensial yang dapat mengganggu kesehatan usaha, sehingga mengganggu keberhasilan usaha. Randahnya produktivitas akan sangat berpengaruh terhadap keberhasilan usaha perusahaan jasa, dan jika dibiarkan maka akan mengakibatkan perusahaan jatuh bangkrut karena usaha suatu perusahaan tidak selalu dan hanya bergantung pada laba yang diperoleh melainkan pada tingkat produktivitasnya.

Vincen Gasverz (2000:22) menyatakan hubungan antara profitabilitas dan produktivitas. “ Jika perusahaan memiliki tingkat profitabilitas yang tinggi sedangkan tingkat produktivitasnya rendah, maka yang akan terjadi adalah tingkat profitabilitas tidak akan berlanjut dalam jangka panjang, dalam jangka panjang produktivitas yang rendah akan menggerogoti keuntungan perusahaan”. Masalah yang terjadi dalam internal peusahaan jasa ini harus segera dapat diatasi, karena dalam menghadapi era globalisasi setiap perusahaan khususnya perusahaan yang bergerak dalam penyediaan jasa harus memilki kekuatan dalam mengahadapi para pesaing baik domestik maupun asing yaitu dalam hal memberikan kualitas pelayanan jasa yang diberikan pada klien (konsumen) pengguna jasa konstruksi. Untuk mengatasi hal tersebut menurut vincen Gasverz “ tindakan yang harus diambil adalah meningkatkan produktivitas perusahaan”.

Tujuan didirikannya perusahaan adalah untuk mencari laba. Namun laba tidak menjamin keberlangsungan suatu usaha sehingga tujuan perusahaan yang nyata adalah survival. Muchdarsyah Sinungan (2000:45-46) menyatakan bahwa “untuk dapat survive maka perusahaan harus memiliki kompas. Untuk memiliki kompas tersebut poerusahaan harus memiliki productivity objective yang diperlukan untuk pengukuran produktivitas”

Untuk lengkap dan jelasnya permasalahan ini tertuang dalam judul : “ANALISIS FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKTIVITAS PERUSAHAAN (Suatu kasus pada perusahaan jasa Pelaksana Konstruksi PT MATRIX PRIMATAMA Bandung).”

1.2. Perumusan Masalah

Banyak faktor yang mempengaruhi produktivitas, sebagaimana yang dikemukakan oleh Muchdarsyah Sinungan (2000:18) bahwa terdapat tiga faktor mendasar yang mempengaruhi produktivitas suatu perusahaan yaitu:

1. Investasi sebagai komponen utama berupa modal

2. Managemen yang terdiri dari managerial skill dan technical sakill

3. Tenaga kerja

Menurut Balai Pengembangan Produktivitas dalam Sedarmayanti (2001:71) faktor-faktor yang dapat mempengaruhi produktivitas adalah Sikap kerja, Tingkat keterampilan,Hubungan kerja dengan lingkaran pengawasan mutu (Quality Control Circles), Manajemen produktivitas, efisiensi tenaga kerja, kewiraswastaan

Berdasarkan faktor- faktor yang mempengaruhi produktivitas diatas, penulis membatasi pada tiga variabel yang dapat mempengaruhi produktivitas perusahaan jasa pelaksana konstruksi PT Matrix Primatama Bandung yaitu dapat dirumuskan sebagai berikut :

1. Faktor-Faktor apa saja yang mempengaruhi produktivitas perusahaan Jasa Pelaksana PT Matrix Primatama Bandung ?

2. Seberapa besar faktor-faktor tersebut mempengaruhi produktivitas perusahaan Jasa Pelaksana Konstruksi PT Matrix Primatama Bandung?

1.3. Tujuan dan Manfaat Penelitian

· Tujuan Penelitian

Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah :

1. Mengetahui dan memperoleh gambaran yang jelas tentang pengaruh efektivitas modal kerja, kualitas tenaga kerja dan kemampuan manajerial terhadap produktivitas perusahaan jasa pelaksana konstruksi dan PT Matrix Primatama

2. Mengetahui seberapa besar efektivitas modal kerja, kualitas tenaga kerja dan kemampuan manajerial mempengaruhi produktivitas perusahaan jasa pelaksana konstruksi PT Matrix Primatama

3. Memprediksi kondisi perkembangan produktivitas perusahaan jasa pelaksana konstruksi dan PT Matrix Primatama berdasarkan efektivitas modal kerja, kualitas tenaga kerja dan kemampuan manajerial tersebut.

· Manfaat Penelitian

Sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai, maka hasil penelitian ini diharapkan dapat berguna untuk :

1. Secara Ilmiah

Hasil penelitian ini diharapkan dapat dijadikan sebagai bahan kajian penelitian selanjutnya, dan memberikan sumbangan pemikiran bagi perkembangan ilmu ekonomi khususnya ekonomi mikro.

2. Secara Praktis.

a. Hasil penelitian diharapkan dapat dijadikan bahan pertimbangan dan masukan serta sebagai bahan informasi dan rekomendasi untuk selanjutnya menjadi referensi bagi perusahaan jasa pelaksana konstruksi PT Matrix Primatama dalam meningkatkan produktivitasnya

b. Hasil penelitian diharapkan dapat dijadikan sebagai salah satu referensi bagi siapa saja yang ingin mengkaji permasalahan ini

1.4. Kerangka Pemikiran

Produktivitas merupakan komponen yang turut menentukan serta menjadi syarat utama dalam keberhasilan suatu perusahaan. Produktivitas menunjukkan tingkat kualitas perusahaan dalm menghadapi era persaingan sehingga perusahaan dapat mencapai tujuan yang telah ditentukan.

Produktivitas dapat diartikan sebagai campuran (compound) dari produksi dan aktivitas, daya produksi sebagai penyebabnya dan produktivitas mengukur hasil dari daya produksi tersebut. Apabila ukuran keberhasilan produksi hanya dipandang dari sisi output saja, maka produktivitas dipandang dari dua sisi sekaligus, yaitu : sisi input dan sisi output. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa produktivitas berkaitan dengan efisiensi penggunaan input dalam memproduksi output (barang dan jasa).

Vincen Gasverz (1998:19) mengatakan bahwa “ Produktivitas merupakan suatu kombinasi dari efektivitas dan efisiensi, keberhasilan yang dipandang dari dua sisi sekaligus yaitu sisi input dan output.”

Whitmore dalam Sedarmayanti (2001:58) menyatakan bahwa :

Productivity is a measure of the use of the reseources of an organization and is usually expressed as a ratio of the output obtained by the uses reseources to the amount of reseources employed”.

Whitmore memandang bahwa produktivitas sebagai suatu ukuran atas penggunan sumber daya dalm suatu organisasi yang biasanya dinyatakan sebagai rasio dari keluaran yang dicapai dengan sumber daya yang digunakan.”Dengan kata lain produktivitas dapat dikatakan bahwa pengertian produktivitas memiliki dua dimensi, yakni efektivitas dan efisiensi.

Dimensi pertama berkaitan dengan pencapaian target yang berkaitan dengan kualitas, kuantitas dan waktu. Sedangkan dimensi kedua berkaitan dengan upaya membandingkan masukan dengan realisasi penggunaannya atau bagaimana pekerjaan tersebut dilaksanakan.

Penjelasan tersebut mengutarakan produktivitas total atau secara keseluruhan, artinya keluaran yang dihasilkan diperoleh dari keseluruhan masukan yang ada dalam organisasi. Masukan (Input) tersebut lazim dinamakan faktor produksi, masukan atau faktor produksi dapat berupa tenaga kerja, capital, bahan, teknologi dan energi. Salah satu masukan seperti tenaga kerja, dapat menghasilkan keluaran yang dikenal dengan produktivitas individu, yang dapat juga disebut sebagai produktivitas parsial.

Keluaran yang dihasikan dicapai dari masukan yang melakukan proses kegiatan yang bentuknya dapat berupa produk nyata atau jasa yang hasilnya berupa pendapatan yang diterima setelah melakukan kegiatan produksi yaitu berupa laba.

Menurut Albert Wijaya (1993), bahwa:

Laba perusahaan masih merupakan tujuan yang kritis bagi perusahaan dan sebagai ukuran keberhasilan perusahaan, tetapi bukan tujuan akhir dari perusahaan. Dikatakan sangat penting, apabila perusahaan tidak memperoleh laba, maka ia tidak dapat memberikan manfaat bagi stakeholder. Ini berarti tidak bias memberikan deviden kepada pemegang saham, tidak bias memperluas usaha, dan tidak bias membayar pajak. (Suryana, 2003 127-128)

Sedangkan Menurut Miller dan Meiner (1993:250) “ Laba adalah kelebihan pendapatan atas berbagai macam biaya.” Dan definisi laba menurut Case dan Fair (2002:185) adalah : Laba = Penerimaan Total – Biaya Total.

Vincen Gasverz (1998:100) mengungkapkan bahwa “Proses peningkatan produktivitas memerlukan komitmen untuk perbaikan terus menerus yang melibatkan secara seimbang antara aspek manusia (motivasi) dan aspek teknologi (teknik)”. Selanjutnya Vincent Gasperz (1998:101) mengemukakan bahwa pada dasarnya proses kerja terus menerus merupakan tindakan-tindakan yang diambil dalam sistem bisnis global guna meningkatkan produktivitas total melalui peningkatan efisiensi dan efektivitas dari proses dan aktivitas melalui struktur organisasi manajemen yang ada.

Dalam pencapaian produktivitas pada suatu organisasi atau perusahaan harus dapat mempertimbangkan dan memperhatikan variabel utama yang harus diperbaiki yaitu dalam penggunaan modal, khususnya modal kerja dengan efektif, efisien dan tepat guna, penggunaan sumber daya manusia sebagai tenaga kerja yang memiliki keahlian sesuai dengan bidang kerja dan kemampuan seorang manajer dalam menjalankan fungsi manajemen perusahaan.

Agus Sartono (2001:385) menyatakan bahwa “Tindakan yang diambil dalam pencapaian produktivitas adalah dalam pemanfaatan modal kerja secara efektif dan efisien, seluruh penggunaan modal kerja dipergunakan secara optimal sehingga tidak terjadi kemubadziran. Manajemen modal kerja yang efektif menjadi sangat penting untuk pertumbuhan keberlangsungan perusahaan dalam jangka panjang. Apabila perusahaan kekurangan modal kerja untuk memperluas penjualan dan meningkatkan produksinya, maka besar kemungkinan akan kehilangan pendapatan dan keuntungan serta mempengaruhi produktivitas”

Bambang Riyanto (1991:64) “Efektivitas modal kerja yaitu tingkat keberhasilan suatu perusahaan dalam menggunakan modal kerja yang sesuai dengan standar yang telah ditetapkan, sehingga tidak menimbulkan kelebihan atau kekurangan dan dapat memberikan rasio yang memuaskan”.

Perbaikan terus menerus yang melibatkan aspek kemampuan Sumber Daya Manusia atau kualitas tenaga kerja dapat ditempuh melalui perbaikan kualitas hasil pekerjaan yang dilaksanakan mengacu pada penggunaan waktu yang tepat dengan kuantitas pencapaian target pekerjaan.

D.H. Bush (1991) dalam Iman Soeharto ( 1998 :43) mengatakan bahwa “ Kualitas tenaga kerja dapat dilihat dari waktu yang digunakan dalam pelaksanaan proyek secara tepat dengan tujuan awal dan rencana awal dalam pelaksanaan proyek. Karena waktu atau jadwal merupakan salah satu sasaran utama proyek, keterlambatan akan mengakibatkan berbagai bentuk kerugian, misalnya penambahan biaya, denda dari nilai kontrak, kredibilitas perusahaan mejadi jelek, kehilangan kesempatan produk memasuki pasaran, dan lain-lain. Pengelolaan waktu mempunyai tujuan utama agar proyek diselesaikan sesuai atau lebih cepat dari rencana dengan memperhatikan batasan biaya, mutu dan lingkup proyek”

Gilmore (1974:6) dalam Sedarmayanti (2001:64) menyatakan bahwa orang yang produktif adalah :

Who is making a tangible and significant contribution in his choosen field, who is imaginative, perceptive, and innovative in his approach to life problems and to accomplishment of his own goals (creativity), and who is at the same time both responsible and responsive ini his relationship with other”.

Dalam uraian tersebut, Gilmore menekankan kontribusi yang fositif dari diri seseorang terhadap lingkungannya dimana dia berada. Dengan adanya tindakan yang konstruktif, imaginative, kreatif dari individu dalam suatu organisasi, maka diharapkan produktivitas organisasi akan meningkat.

Menurut Liang Gie (1982) dalam Maman Ukas (1999:245), bahwa kemampuan manajerial ( Managerial Competence) adalah: “Daya kesanggupan dalam menggerakkan orang-orang dan menggerakkan fasilitas-fasilitas dalam suatu organisasi. Nilai dalam manajemen sangat menentukan oleh karena nilai demikian berkenaan dengan aktivitas pokok yaitu memimpin suatu organisasi yang bersangkutan. Nilai ini dikenakan terutama kepada manajer organisasi itu. Kadangkala daya kemampuan ini disebut juga atau dikatagorikan dalam kemahiran manajemen”

Peter F Drucker yang dikutip dalam jurnal Muhamad Nursadik (2004:3) mengungkapkan bahwa “tugas utama dari seorang manajer profesional adalah bagaimana meningkatkan customer (meningkatkan pelanggan). Dalam konsep ini dikatakan bahwa seorang manajer profesional yang pertama-tama harus diketahuinya adalah tujuan perusahaannya. Berangkat dari tujuan perusahaan tersebut semua stafnya harus mengetahui dengan jelas dan memberikan kontribusinya sesuai dengan bidang kerjanya untuk mencapai tujuan perusahaan yang telah ditetapkan”

Tanggung jawab dari seorang manajer yang profesional adalah memberikan sugesti dan selalu mendengarkan dari staf kemungkinan penyelesaian masalah dalam suatu persoalan yang spesifik. Dan yang tak kalah pentingnya adalah memberikan kesempatan kepada staf untuk melakukan sesuatu yang dianggap penting dibanding kalau staf itu tinggal mau menerima perintah baru mengerjakan sesuatu.

Maman Ukas (1999:26) mengemukakan, sesuai dengan kode etik dari manajer yang salah satunya mencari dan merekomendasi untuk menaikan produktivitas dan efisiensi harus didukung oleh kemampuan manajerial dari seorang manajer. Selanjutnya, Maman Ukas (1999:97) menyatakan manajer yang memilki kemampuan manajerial (manajer kompeten) adalah seorang yang memiliki kompetensi manajerial, yaitu memiliki pengetahuan, dan sikap perilaku yang turut berkontribusi terhadap penampilan manajerial yang efektif. Karena seseorang akan mampu mengelola organisasi apabila ia memiliki kecakapan manajerial (managerial competensy) yaitu suatu keterampilan atau karakteristik personal yang membantu tercapainya kinerja yang tinggi dalam tugas manajemen.

Dari beberapa pengertian dan teori serta studi empiris dari jurnal ekonomi yang telah dipaparkan diatas, maka dapat digambarkan dalam bagan alur kerangka pemikiran dari faktor-faktor yang mempengaruhi produktivitas perusahaan yaitu sebagai berikut

Bagan Alur Kerangka Pemikiran

EFEKTIVITAS MODAL KERJA

clip_image001

KUALITAS TENAGA KERJA

KEMAMPUAN

MANAGERIAL

1.5. Hipotesis

Berdasarkan kerangka pemikiran di atas maka dapat dirumuskan hipotesis mayor dan hipotesis minor sebagai berikut:

1.5.1 Hipotesis Mayor

“Efektivitas modal kerja, kualitas tenaga kerja dan kemampuan manajerial berpengaruh positif terhadap produktivitas Perusahaan Jasa Pelaksana Konstruksi PT Matrix Primatama Bandung”.

1.5.2 Hipotesis Minor

Dalam penelitian ini dapat dibuat hipotesis minor sebagai berikut:

  1. Efektivitas modal kerja berpengaruh positif terhadap produktivitas Perusahaan Jasa Pelaksana Konstruksi PT Matrix Primatama.
  2. Kualitas tenaga kerja berpengaruh positif terhadap produktivitas Perusahaan Jasa Pelaksana Ponstruksi PT Matrix Primatama.
  3. Kemampuan managerial berpengaruh positif terhadap produktivitas Perusahaan Jasa Pelaksana Konstruksi PT Matrix Primatama

1.6 Sistematika Penulisan

Penulisan skripsi ini disusun berdasarkan sistematika sebagai berikut:

BAB I PENDAHULUAN

Dalam Bab ini dikemukakan tentang Latar Belakang masalah, Identifikasi dan Rumusan Masalah, Tujuan dan Kegunaan Penelitian, Kerangka Pemikiran, Hipotesis dan Sistematika Penulisan.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Bab ini mengungkapkan tentang teori efektivitas modal kerja, kualitas tenaga kerja, kemampuan manajerial dan teori produktivitas serta pengukuran produktivitas

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

Bab ini menjelaskan tentang Objek Penelitian, Metode Penelitian, Populasi dan Sample, Definisi Operasionalisasi Variabel, Teknik Pengumpulan Data, Pengujian Instrumen Penelitian, Teknik Pengolahan Data, Teknik Analisis Data dan Pengujian Hipotesis, uji asumsi Klasik.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Bab ini menguraikan tentang gambaran umum penelitian yang meliputi kondisi umum perusahaan, gambaran produktivitas perusahaan di lihat dari variabel yang di teliti (efektivitas modal kerja, kualitas tenaga kerja dan kemampuan manajerial), analisis data dan pengujian hipotesis, pembahasan serta implikasi pendidikan.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

dapatkan file lengkapnya

klik disini

About these ads
Kategori:Tak Berkategori
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: