Beranda > Tak Berkategori > (023) hubungan pengatahuan dan sikap murid lkelas v sd terhaadap pencegahan karies gigi

(023) hubungan pengatahuan dan sikap murid lkelas v sd terhaadap pencegahan karies gigi

<div style="border-bottom: rgb(238,238,238) 1px solid; border-left: rgb(238,238,238) 1px solid; padding-bottom:

10px; padding-left: 10px; width: 550px; padding-right: 10px; font-family: arial; height: 1825px; overflow: auto;

border-top: rgb(238,238,238) 1px solid; border-right: rgb(238,238,238) 1px solid; padding-top: 10px”>

 

I. PENDAHULUAN

A. MASALAH PENELITIAN

1. Latar Belakang

Pembangunan kesehatan bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesahatan yang optimal. Untuk mewujudkan derakat kesehatan yang optimal bagi masyarakat, diselenggarakan upaya kesehatan dengan pendekatan pemeliharaan, peningkatan kesehatan, pencegahan penyakit, penyembuhan penyakit dan pemulihan kesehatan yang dilaksanakan secara menyeluruh terpadu dan berkesinambungan (UU.RI, 1992).

Modal dari pada Pembanguan Nasional adalah Sumber Daya Manusia yang sehat fisik, mental dan sosial. Sekolah adalah lingkugan pendidikan kedua setelah keluarga merupakan lingkungan yang strategis dalam mengembangkan nilai-nilai yang mendukung terbentuknya sikap, prilaku hidup sehat sejahtera baik jasmani maupun rohani. Untuk mencapai derajat yang optimal bagi peserta didik maka sekolah memiliki wadah yang menunjang yaitu usaha kesehatan sekolah. Anak didik atau peserta didik merupakan obyek yang sangat vital karena disamping sebagai siswa juga sebagai sarana sekaligus sebagai pelaksanan dari usaha kesehatan sekolah (Selamet riyadi 1992).

Usaha kesehatan sekolah memiliki program-program yang nantinya dapat dijadikan tolak ukur dalam tingkah laku anak yang sehat. Oleh Karena itu melaui wadah upaya wadah sekolah ini diharapkan agar pelaksanaan program kesehatan sekolah dapat menunjang ke arah perbaikan kesehatan anak didik, khusnya dalam hal ini adalah Usaha Kesehatan Gigi Sekolah ( UKGS) untuk pencegahan karies gigi ( depkes, 1992).

Dalam program UKGS dilaksanakan kegiatan pendidikan kesehatan gigi, bersikat gigi dan berkumur dengan larutan Florida, serta beerapa pelayanan Kurativ. Pendidikan kesehatan gigi bertujuan membangun kebiasaan yang baik bagi kesehatan gigi melalui penyampaikan pengetahuan yang tepat dan pembentukan sikap yang positif. Apabila sikap yang positif terbentuk, maka kebiasaan yang naik dapat dingbaun, apalagi pada anak seusia Sekolah (Depkes,1991) .

Penyakit Karies Gigi bersifat Irreversible, kumulatif dan progresif. Peningkatan kejadian karies gigi berhubungan dengan perubahan sosial, pendidikan dan diet (Revinet Carbohidtar) penyebab utama dari Karies Gigi adalah bakteri, makanan yang mengandung banyak gula, kesehatan umum yang buruk pada masa anak-anak, faktor herediter ,rendahnya kadar flour dalam air minum (Rasinta Tarigan ,1990).

Dari hasil data Puskesmas Cakranegara tahun 2001 tahap III ( selektif) kelas V angka kejadian karies gigi adalah 38,61 %sedangakan data di kodya mataram angka kejadian karies gigi adalah 5,53 %, di NTB angka kejadiean karies gigi yaitu 6,2 %. Ternyata cukup besar muri deklas V sd yang mengalami karis gigi.

Berdaerkan ha;l tersebut di atas maka peneliti umencoba untuk melakukanpenelitian tentan hubungan pengatahuan dan sikap murid kelas v sd terhadap pencegahan karies gigi di wilayah puskesmas cakranegara.

2. Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian latar belakang dapat di rumuskan “ Apakah ada hubungan pengatahuan dan sikap murid lkelas v sd terhaadap pencegahan karies gigi”.

B. TUJUAN

1. Tujuan Umum

Mengetahuai hubungan pengtahuan dan sikap muri dekelas v sd terhadap pencegahan karies gigi.

a. Tujuan Khusus

1. Mengidentifikasi kegitan-kegiatan UKGS

2. Mengidentifikasi faktor-faktor yang meyebabkan Karies Gigi.

3. Mengidentifikasi pengetahuan murid kelas v SD tentang Karies Gigi.

4. Mengidentifikasi sikap murid kelasa v terhadap pencegahan Karies Gigi.

5. Menganalisis hubungan pengatahuan dan sikap murid kelas v SD terhadap pencegahan Karies Gigi.

C. HIPOTESIS PENELITIAN

Ada hubungan pengetahuan dan sikap murid kelas V Sd terhadap pencegahan kejadian Karies Gigi.

D. MANFAAT PENELITIAN

1. Bagi Instansi Tempat Penelitian.

Hasil penelitian dihapakan dapat dijadikan informasi bahan masukan bagi pyuskesmas cakranegara khusunya, dan puskesmas yang ada di kota matram umunya, serta enetukan kebijakan yang akan dilakukan dalam pelaksanaan usaha kesehatan ggigi sekolah pad amasa akan datang, serta diharpkan dapat meningkatkan kesadran untuk hidup sehat dan gigi terpelihara dengan baik.

2. Bagi Tenaga Kesehatan

Menambah peng\etahuan tenaga kesehatan khususnya yang bertugas diprogram UKGS dan keapuan menajalankan suatu program secara profesionalisme sehingga lebih eningkatkan peran langsung dan tanggung jawabnya sehing apelayanan lebih errata, lebih bertanbgung jawab atas segala tindalkan/keputusan yang diambil.

3. Bagi Masyarakat

Untuk menambah pengtahuan dan kesadran peserta didik dalam menjaga kebersihan mulut dan gigi supaya tidak terjadi karies gigi.

dapatkan file lengkapnya

klik disini

Kategori:Tak Berkategori
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: